logo jadipolri

Nama-nama Pejabat Mabes Polri – Siapa Saja yang Berperan di Balik Layar?

Nama-nama Pejabat Mabes Polri

Pendahuluan

Nama-nama Pejabat Mabes Polri – Mabes Polri (Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia) adalah institusi yang berperan penting dalam menjaga keamanan dan ketertiban di Indonesia. Pejabat-pejabat yang bertugas di Mabes Polri memegang tanggung jawab besar dalam mengelola berbagai aspek kepolisian, mulai dari operasional, investigasi, hingga administrasi. Dalam artikel ini, kita akan mengulas secara mendalam nama-nama pejabat Mabes Polri, peran mereka, serta bagaimana mereka bekerja di balik layar untuk memastikan keamanan dan keadilan di Indonesia.

Struktur Organisasi Mabes Polri

Struktur organisasi Mabes Polri dirancang untuk memastikan bahwa setiap aspek keamanan dan ketertiban di Indonesia dapat dikelola dengan efektif dan efisien. Berikut ini adalah rincian tentang peran dan tanggung jawab dari beberapa pejabat tinggi di Mabes Polri beserta contoh konkret bagaimana mereka beroperasi sehari-hari.

Kapolri (Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia)

Peran dan Tanggung Jawab: Kapolri adalah pimpinan tertinggi di Kepolisian Negara Republik Indonesia. Kapolri bertanggung jawab atas keseluruhan manajemen dan operasional Polri. Tugas utamanya adalah merumuskan kebijakan, strategi, dan program yang berhubungan dengan tugas-tugas kepolisian.

Contoh Konkrit: Kapolri mengeluarkan kebijakan nasional untuk meningkatkan keamanan di seluruh wilayah Indonesia. Misalnya, saat menghadapi pandemi COVID-19, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan kebijakan penegakan disiplin protokol kesehatan melalui Operasi Yustisi. Operasi ini melibatkan ribuan personel Polri untuk memastikan masyarakat mematuhi protokol kesehatan, mengurangi penyebaran virus.

Wakapolri (Wakil Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia)

Peran dan Tanggung Jawab: Wakapolri bertugas membantu Kapolri dalam menjalankan fungsi dan tugasnya. Wakapolri juga bertindak sebagai pengganti Kapolri jika Kapolri berhalangan hadir.

Contoh Konkrit: Wakapolri Komjen Agus Andrianto memainkan peran penting dalam koordinasi internal, memastikan kebijakan yang dikeluarkan oleh Kapolri dilaksanakan di semua tingkatan. Contohnya, dalam penanganan kasus-kasus besar seperti penyelundupan narkotika, Wakapolri mengkoordinasikan antara Bareskrim, Badan Narkotika Nasional (BNN), dan pihak berwenang lainnya untuk memastikan operasi berjalan lancar dan efektif.

Irwasum (Inspektorat Pengawasan Umum)

Peran dan Tanggung Jawab: Irwasum bertanggung jawab atas pengawasan dan pemeriksaan terhadap pelaksanaan tugas dan fungsi di lingkungan Polri. Irwasum memastikan bahwa setiap tindakan kepolisian sesuai dengan prosedur dan aturan yang berlaku.

Contoh Konkrit: Komjen Agung Budi Maryoto, sebagai Irwasum, melakukan inspeksi mendadak ke berbagai satuan kerja di daerah untuk mengevaluasi kinerja dan kepatuhan terhadap prosedur. Misalnya, saat ada laporan tentang penyalahgunaan wewenang oleh anggota Polri di suatu daerah, Irwasum melakukan investigasi mendalam dan memberikan rekomendasi sanksi serta perbaikan prosedur.

Kabareskrim (Kepala Badan Reserse Kriminal)

Peran dan Tanggung Jawab: Kabareskrim memimpin Badan Reserse Kriminal Polri yang bertanggung jawab atas seluruh kegiatan penyelidikan dan penyidikan di Indonesia.

Contoh Konkrit: Komjen Wahyu Widada, sebagai Kabareskrim, terlibat langsung dalam penyelidikan kasus-kasus besar seperti korupsi, terorisme, dan kejahatan siber. Dalam kasus korupsi besar, Kabareskrim memimpin tim penyidik untuk mengumpulkan bukti, melakukan penangkapan, dan menyusun berkas perkara untuk diajukan ke pengadilan. Contohnya, dalam kasus korupsi e-KTP, Kabareskrim berperan penting dalam pengumpulan bukti-bukti yang mengarah pada penangkapan beberapa pejabat tinggi negara.

Kabaharkam (Kepala Badan Pemelihara Keamanan)

Peran dan Tanggung Jawab: Kabaharkam bertugas memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat melalui berbagai kegiatan preventif dan represif.

Contoh Konkrit: Komjen Arief Sulistyanto, sebagai Kabaharkam, mengawasi operasi-operasi pemeliharaan keamanan seperti patroli rutin, penanganan demonstrasi, dan operasi penyelamatan saat bencana alam. Sebagai contoh, saat terjadi bencana alam seperti gempa bumi di Sulawesi, Kabaharkam mengkoordinasikan pengiriman bantuan dan personel Polri untuk membantu evakuasi serta memberikan bantuan medis kepada korban.

Kadiv Humas (Kepala Divisi Hubungan Masyarakat)

Peran dan Tanggung Jawab: Divisi Humas Polri bertanggung jawab atas pengelolaan komunikasi publik dan informasi terkait kegiatan Polri.

Contoh Konkrit: Irjen Sandi Nugroho, sebagai Kadiv Humas, mengelola penyebaran informasi terkait operasi dan kebijakan Polri melalui media massa dan media sosial. Misalnya, saat terjadi operasi penangkapan teroris, Divisi Humas mengadakan konferensi pers untuk memberikan informasi kepada publik mengenai operasi tersebut, menjelaskan kronologi kejadian, dan menjawab pertanyaan dari wartawan.

Langkah-langkah Calon Peserta Mengikuti Proses Seleksi Polri

Menjadi anggota Polri melalui seleksi yang ketat memerlukan persiapan matang. Berikut adalah langkah-langkah yang harus diambil calon peserta:

1. Persiapan Awal

Langkah: Calon peserta harus mempersiapkan diri secara fisik dan mental jauh-jauh hari sebelum pendaftaran. Melakukan latihan fisik rutin dan menjaga kesehatan sangat penting.

Contoh Konkrit: Calon peserta melakukan latihan lari, push-up, sit-up, dan berenang setiap hari untuk memenuhi standar fisik yang ditetapkan dalam seleksi Polri.

2. Mengumpulkan Informasi

Langkah: Mencari informasi tentang persyaratan, jadwal, dan prosedur seleksi. Calon peserta dapat mengunjungi situs resmi Polri atau mengikuti seminar dan bimbingan belajar (bimble) khusus seleksi Polri.

Contoh Konkrit: Menghadiri seminar bimbingan belajar yang diadakan oleh lembaga khusus yang menawarkan pelatihan untuk menghadapi seleksi Polri, serta membaca buku panduan yang diterbitkan oleh Polri.

3. Pendaftaran

Langkah: Melakukan pendaftaran online melalui situs resmi Polri dan menyiapkan berkas-berkas yang diperlukan seperti ijazah, KTP, SKCK, dan surat keterangan sehat.

Contoh Konkrit: Mengisi formulir pendaftaran online di situs Polri, mengunggah dokumen-dokumen yang diperlukan, dan memastikan semua berkas sudah lengkap dan sesuai persyaratan.

4. Mengikuti Tahapan Seleksi

Langkah: Mengikuti setiap tahapan seleksi yang meliputi tes administrasi, tes kesehatan, tes psikologi, tes akademik, dan tes kemampuan fisik.

Contoh Konkrit: Calon peserta mengikuti tes kesehatan di rumah sakit yang ditunjuk, menjalani tes psikologi yang mencakup tes tertulis dan wawancara, serta mengikuti tes akademik yang meliputi mata pelajaran seperti Matematika, Bahasa Indonesia, dan Pengetahuan Umum.

5. Mengikuti Pelatihan Khusus

Langkah: Setelah lulus seleksi, calon peserta akan mengikuti pendidikan dan pelatihan di sekolah kepolisian.

Contoh Konkrit: Mengikuti pendidikan di Akademi Kepolisian (Akpol) selama empat tahun atau mengikuti pendidikan di Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) untuk lulusan sarjana.

6. Pelantikan

Langkah: Setelah menyelesaikan pendidikan dan pelatihan, peserta akan dilantik menjadi anggota Polri.

Contoh Konkrit: Menghadiri upacara pelantikan yang diadakan oleh Polri, di mana peserta yang telah lulus pendidikan menerima pangkat dan jabatan resmi sebagai anggota Polri.

Nama-nama Pejabat Mabes Polri Saat Ini

Untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap, berikut adalah beberapa nama pejabat Mabes Polri yang saat ini menjabat beserta peran mereka:

Kapolri: Jenderal Listyo Sigit Prabowo

Wakapolri: Komjen Agus Andrianto

Irwasum: Komjen Agung Budi Maryoto

Kabareskrim: Komjen Wahyu Widada

Kabaharkam: Komjen Arief Sulistyanto

Kepala Divisi Humas: Irjen Sandi Nugroho

Kadiv Propam: Irjen Ferdy Sambo

Kakorpolairud: Irjen Lotharia Latif

Kadiv TIK: Irjen Slamet Uliandi

Kadiv Hubinter: Irjen Napoleon Bonaparte

Tantangan yang Dihadapi Pejabat Mabes Polri

Dalam menjalankan tugasnya, pejabat Mabes Polri menghadapi berbagai tantangan, baik dari dalam maupun luar institusi. Berikut adalah beberapa tantangan utama yang dihadapi:

Kejahatan Lintas Negara

Globalisasi telah membuka peluang bagi kejahatan lintas negara, seperti perdagangan narkoba, perdagangan manusia, dan terorisme. Pejabat Mabes Polri harus bekerja keras untuk menghadapi tantangan ini dengan meningkatkan kerjasama internasional dan memperkuat kemampuan penyidikan mereka.

Korupsi

Korupsi masih menjadi masalah serius di Indonesia, termasuk di dalam tubuh Polri sendiri. Pejabat Mabes Polri harus memastikan bahwa setiap tindakan korupsi ditangani dengan tegas dan transparan, serta menerapkan langkah-langkah pencegahan yang efektif.

Teknologi dan Kejahatan Siber

Dengan perkembangan teknologi, kejahatan siber semakin meningkat. Pejabat Mabes Polri perlu terus mengembangkan kemampuan dan infrastruktur teknologi mereka untuk menghadapi ancaman ini. Mereka juga harus memastikan bahwa anggota Polri memiliki keterampilan yang diperlukan untuk menangani kejahatan siber.

Transparansi dan Akuntabilitas

Untuk mendapatkan kepercayaan masyarakat, Polri harus meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam setiap tindakannya. Pejabat Mabes Polri bertanggung jawab untuk memastikan bahwa setiap proses dan kebijakan dilakukan secara terbuka dan dapat dipertanggungjawabkan.

Peningkatan Profesionalisme

Sebagai institusi yang menjaga keamanan dan ketertiban, Polri harus memiliki tingkat profesionalisme yang tinggi. Pejabat Mabes Polri terus melakukan pembinaan dan pelatihan untuk meningkatkan profesionalisme anggotanya. Mereka juga melakukan evaluasi rutin untuk memastikan kinerja yang optimal.

Kesimpulan

Para pejabat Mabes Polri memainkan peran penting dalam menjaga keamanan dan ketertiban di Indonesia. Mereka tidak hanya bekerja di depan layar, tetapi juga melakukan berbagai tugas penting di balik layar. Dari pengambilan kebijakan strategis hingga penanganan kasus-kasus besar, setiap pejabat memiliki tanggung jawab yang besar untuk memastikan Polri dapat berfungsi dengan baik dan dipercaya oleh masyarakat.

Baca Juga : https://jadipolri.id/jenderal-bintang-3-polri-saat-ini-profil-dan-kisah-inspiratif/

Testimoni jadiPOLRI

Slide

Program Premium Tes POLRI di Bimbel jadiPOLRI

“Kami Bantu, Kami Pandu, Kami Bimbing Sampai Amazing!” 🌟

Slide
Slide
Slide
Slide
Slide
Slide
previous arrow
next arrow

📋 Cara Membeli dengan Mudah:

  1. Unduh Aplikasi JadiPOLRI: Temukan aplikasi JadiPOLRI di Play Store atau App Store, atau akses langsung melalui website.
  2. Masuk ke Akun Anda: Login ke akun JadiPOLRI Anda melalui aplikasi atau situs web.
  3. Pilih Paket yang Cocok: Dalam menu “Beli”, pilih paket bimbingan yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Pastikan untuk melihat detail setiap paket.
  4. Gunakan Kode Promo: Masukkan kode “BIMBELPOLRI” untuk mendapat diskon spesial sesuai poster promo
  5. Gunakan Kode Afiliasi: Jika Anda memiliki kode “RES55”, masukkan untuk diskon tambahan.
  6. Selesaikan Pembayaran: Pilih metode pembayaran dan selesaikan transaksi dengan aman.
  7. Aktivasi Cepat: Paket Anda akan aktif dalam waktu singkat setelah pembayaran berhasil.

Mau berlatih Soal-soal Rekrutmen atau Tes POLRI? Ayoo segera gabung sekarang juga!! GRATISSS

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top